Dalang Wayang : Kiblat Para Dalang-dalang Pemula

0 154

Kiblat para dalang-dalang pemula maupun para dalang yang berada di luar Surakarta. Di keraton Yogyakarta juga mendirikan pendidikan formal dalang yang dinamai Hambiwarakake Rancangan Andhalang disingkat Habhirandha, yang didirikan atas prakarsa Hamengkubuwana VIII (1912-1939), yang berdiri tahun 1925. Lulusan Habhirandha yang menjadi dalang tenar dan diterima oleh masyarakat antara lain Timbul Hadiprayitno. Dalang Timbul yang menyebarluaskan gaya pakeliran keraton Yogyakarta atau gaya Mataraman ke seluruh Jawa Tengah, DIY, dan di wilayah Daerah Khusus Ibukota (Jakarta).

Kemudian disusul dalang – dalang lain seperti Suparman, Hadi Sugita dan lain-lainnya. Dengan demikian perkembangan wayang kulit purwa Jawa didominasi dua gaya, yaitu gaya Surakarta dan gaya Yogyakarta yang tersebar luas ke seluruh Nusantara bahkan ke mancanegara atau ke tingkat nasional maupun tingkat internasional. Pada tahun 1950-1960 wayang kulit purwa Jawa baik gaya Surakarta dan Yogyakarta mengalami perkembangan yang luas baik secara kualitatif maupun secara kuantitatif, dan gaya keraton masih menjadi panutan para dalang pada umumnya.

Di samping wayang kulit, wayang golek Jawa juga hidup di tengah masyarakat terutama di daerah Sentolo Yogyakarta, Kebumen dan daerah pesisiran seperti di Tegal, Pekalongan. Disisi lain wayang madya dan wayang gedog masih sering dipentaskan terutama di keraton Surakarta dan di pura Mangkunegaran. Pada era itu dalang yang mendapat tempat diwarga & amat terkenal.

Source Research researchgate.net/publication/301740589_UPAYA_MENCEGAH_HILANGNYA_WAYANG_KULIT_SEBAGAI_EKSPRESI_BUDAYA_WARISAN_BUDAYA_BANGSA
Comments
Loading...