Jenis Wayang : Singkat Wayang Topeng Jatiduwur

0 43

Wayang Topeng Jatiduwur merupakan salah satu dari kekayaan budaya yang dimiliki Jombang yang kondisinya saat ini bisa dikatakan redup tapi tak mati. Meskipun begitu, para pengurinya masih ajeg latihan dengan segala keterbatasannya. Kesenian tradisi yang ber-locus di Ds. Jatiduwur Kec. Kesamben Kab. Jombang ini dihidupi oleh orang-orang tua yang usianya di atas 50 tahunan. Salah satunya, Pak Priyo. Dalam wawancara singkat di rumahnya, pada hari Minggu, tanggal 13 November 2011, pukul 20.00 Wib, dia mengisahkan secara singkat asal-muasal lahirnya kesenian Wayang Topeng Jatiduwur, tak terkecuali peristiwa-peristiwa mitos yang sampai hari ini masih berlelayapan dan

dirawat

di kampung Jatiduwur. Menurut Pak Priyo, Topeng Jatiduwur hadir di Ds. Jatiduwur pada akhir abad ke-19. Pembuat topengnya bernama Mbah Purwo. Topeng Jatiduwur berjumlah 33 buah dan masih terawat dengan baik di rumah Mbah Hj. Sumarni yang diyakini sebagai keturunan keenam pewaris Topeng Jatiduwur. Sesuai dengan KTP terakhir , Mbah Hj. Sumarni lahir di Jombang pada tanggal 1 Juli 1940. Suaminya bernama (alm) Suwijo. Bersama anaknya yang bernama Sulastri Widyanti, Mbah Hj. Sumarni masih bersetia menjaga dan merawat 33 topeng Jatiduwur.

Pada waktu-waktu tertentu, utamanya 1 Syuro, seluruh topeng diruwat dan diupacarai sesuai dengan tradisi yang sebelumnya pernah dilakukan. Kesenian wayang topeng Jatiduwur biasanya ditanggap oleh orang-orang yang punya nadzar (mewajibkan pada diri sendiri perkara).

Source Kompas kompasiana.com/jabbarabdullah/5528e0a3f17e61fd168b45c0/wayang-topeng-jatiduwur-catatan-singkat
Comments
Loading...