Lakon Pewayangan : Surodiro Jaya (Salya Gugur)

0 77

Adalah Raden Ngabehi Ranggawarsita (1802-1873), seorang pujangga besar pada masa Kasunanan Surakarta. Beliau menyusun

Serat  Witaradya

Dalam pupuh itulah ada dua deret kalimat yang seperti tak pernah sepi menjadi paugeran (pedoman hidup) masyarakat kita.¬†Tidak lain bunyinya: Surodiro Jayaningrat lebur dening Pangastuti. Artinya bahwa keberanian, kekuatan, kejayaan dan kedudukan, apabila diterapkan dengan niat jahat akan kalah dengan do’a dan kesabaran. Ada kisah yang melengkapi isi pupuh kinanti itu, salah satunya kisah peperangan Prabu Salya dengan Sri Puntodewa. Di sini penulis telah mengembangkan cerita tersebut menjadi begini:

Satu lagi kisah yang menginspirasi kita dalam panggung kehidupan manusia yang penuh fenomena. Kali ini yang ingin saya tampilkan adalah epos pewayangan dalam kisah Mahabarata. Saat itu hari ke-18 yang juga hari terakhir dalam perang Bharatayuda. Para Kurawa tinggal beberapa orang saja yang masih hidup. Hampir semua para senopati andalan “ludhes khewes” gugur dalam perang dunia ke-4 (versi wayang).

Source kompasiana.com kompasiana.com/rusrusman522/5c355ef8aeebe11ddf7ae87b/surodiro-jayaningrat-lebur-dening-pangastuti
Comments
Loading...